Jangan Menjadi Al-Muthaffifin!

Kaum muslimin rahimakumullah.

Diriwayatkan bahwa pada masa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam di Madinah ada seorang laki-laki bernama Abu Juhainah, Ia mempunyai dua macam takaran yang besar dan yang kecil. Bila ia membeli gandum atau kurma dari para petani ia mempergunakan takaran yang besar, akan tetapi jika ia menjual kepada orang lain ia mempergunakan takaran yang kecil.

Perbuatan seperti itu menunjukkan adanya sifat tamak, ingin mencari keuntungan bagi dirinya sendiri walaupun dengan jalan merugikan orang lain.

Continue reading “Jangan Menjadi Al-Muthaffifin!”