Kedudukan Ilmu Tauhid dalam Islam

Iman adalah Asas Amal (الإِيْمَانُ أَسَاسُ العَمَلِ)

Tanya: Mengapa Allah Ta’ala tidak menerima amal kecuali dari mukmin (yang beriman kepada Allah dengan iman yang sesuai syariat Islam)?

Jawab: Orang-orang yang tidak beriman kepada Allah, tak mengharapkan pahala dari-Nya, tidak takut dengan hukuman-Nya, beramal tanpa pernah menginginkan keridhaan-Nya, dan tak peduli apakah yang mereka lakukan halal atau haram, maka mereka jelas tidak berhak memperoleh ganjaran pahala atas amal mereka meskipun amalnya baik.

Continue reading “Kedudukan Ilmu Tauhid dalam Islam”

Ilmu Tauhid

Apakah Ilmu Tauhid Itu?

Ilmu tauhid adalah ilmu yang membahas pengokohan keyakinan-keyakinan agama Islam dengan dalil-dalil naqli maupun aqli yang pasti kebenarannya sehingga dapat menghilangkan semua keraguan serta dapat menyingkap kebatilan, kerancuan, dan kedustaan orang-orang kafir.

Dengan ilmu tauhid, jiwa kita akan kokoh, dan hatipun akan tenang dengan iman. Dinamakan ilmu tauhid karena pembahasan terpenting di dalamnya adalah tentang tauhidullah (mengesakan Allah). Allah Ta’ala berfirman:

Continue reading “Ilmu Tauhid”

Mengenal Madzhab Imam Malik (Bag. 4)

Madrasah dan Perguruan Madzhab Maliki

Al-Qadhi Iyadh mengklasifikasikan murid-murid Imam Malik berdasarkan kota dan negeri mereka menjadi enam kelompok, yaitu: Penduduk Madinah, penduduk Iraq dan Masyriq, penduduk Hijaz dan Yaman, penduduk Qoirawan (Afrika), penduduk Andalusia, dan penduduk Syam.

Penyebaran mereka ke berbagai penjuru dunia dengan segala perbedaan lingkungan dan adat istiadat, perbedaan capaian ilmu dan pemahaman, perbedaan kualitas interaksi murid dengan guru dan komitmen mereka dengan dasar-dasar hukum yang bermacam-macam yang telah dicanangkan gurunya, serta tingkat komitmen mereka mengikuti metode guru dalam masalah fiqih dan fatwa, menyebabkan munculnya perguruan yang bermacam-macam dalam fiqih Maliki, dan setiap perguruan memiliki metode ilmiah yang membedakannya dengan madrasah lain. Perguruan tersebut bisa digolongkan dalam kelompok berikut ini:

Continue reading “Mengenal Madzhab Imam Malik (Bag. 4)”

Hadits 9: Pembebanan Syariat Disesuaikan dengan Kemampuan (Bag. 2)

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ صَخْرٍ رَضِيَ الله تَعَالَى عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ: (مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوهُ وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ؛ فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلافُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ .  رواه البخاري ومسلم

Dari Abu Hurairah Abdurrahman bin Shakr radhiallahu Ta’ala ‘anhu, dia berkata: “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Apa-apa yang saya larang bagi kalian, maka jauhilah, dan apa-apa yang saya perintahkan kepada kalian maka kerjakanlah semampu kalian. Sesungguhnya, binasanya kaum sebelum kalian karena banyaknya pertanyaan mereka dan perselisihan mereka terhadap nabi-nabi mereka.’”  Diriwayatkan oleh Al Bukhari dan Muslim.

Makna Kalimat dan Kata

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ صَخْرٍ رَضِيَ الله تَعَالَى عَنْهُ قَالَ : dari Abu Hurairah Abdurrahman bin Shakr radhiallahu Ta’ala ‘anhu berkata

Imam Abu Nu’aim meriwayatkan dari Imam Muhammad bin Ishaq rahimahullah, katanya: Continue reading “Hadits 9: Pembebanan Syariat Disesuaikan dengan Kemampuan (Bag. 2)”

Hadits 9: Pembebanan Syariat Disesuaikan dengan Kemampuan (Bag. 1)

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ صَخْرٍ رَضِيَ الله تَعَالَى عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ: (مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوهُ وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ؛ فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلافُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ .  رواه البخاري ومسلم

Dari Abu Hurairah Abdurrahman bin Shakr radhiallahu Ta’ala ‘anhu, dia berkata: “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Apa-apa yang saya larang bagi kalian, maka jauhilah, dan apa-apa yang saya perintahkan kepada kalian maka kerjakanlah semampu kalian. Sesungguhnya, binasanya kaum sebelum kalian karena banyaknya pertanyaan mereka dan perselisihan mereka terhadap nabi-nabi mereka.’”  Diriwayatkan oleh Al Bukhari dan Muslim. Continue reading “Hadits 9: Pembebanan Syariat Disesuaikan dengan Kemampuan (Bag. 1)”