Jadikan Ramadan Bulan Pengajaran Al-Qur’an

وَمِنْهُمْ أُمِّيُّونَ لَا يَعْلَمُونَ الْكِتَابَ إِلَّا أَمَانِيَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَظُنُّونَ

“Dan diantara mereka ada yang buta huruf, tidak mengetahui Al Kitab (Taurat), kecuali dongengan bohong belaka dan mereka hanya menduga-duga.” (QS. Al-Baqarah, 2: 78).

Ayat ini berbicara tentang orang-orang Yahudi. Diceritakan bahwa di antara mereka terdapat orang-orang awam yang mengikuti saja kemauan pendeta-pendeta yang memutar balikkan isi Taurat. Orang-orang awam ini buta huruf, tidak dapat membaca dan menulis. Mereka hanya dapat menghafal kitab Taurat tetapi tidak dapat memahami makna dan kandungan isinya. Sehingga perbuatannyapun tidak mencerminkan apa yang dimaksud oleh isi Taurat itu. Mereka hanya mendasarkan sesuatu kepada sangkaan saja, tidak sampai kepada tingkat keyakinan yang berdasarkan keterangan-keterangan yang pasti yang tidak ada keraguan lagi. Continue reading “Jadikan Ramadan Bulan Pengajaran Al-Qur’an”

Siapakah yang Akan Mendapatkan Ampunan di Bulan Ramadhan?

(Ceramah Tarhib Ramadhan)

Bulan Ramadhan adalah bulan ampunan.  Pada bulan ini dosa hamba-hamba Allah Ta’ala dipanaskan sehingga terbakar dan musnah. Riwayat dari Anas bin Malik menyebutkan tentang hal ini,

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ {صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ} قَالَ : إِنَّمَا سُمِّيَ رَمَضَانُ : لِأَنَّهُ يَرْمِضُ الذُّنُوبَ أَيْ : يَحْرِقُهَا وَيَذْهَبُ بِهَا

“Bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ‘Sesungguhnya dinamakan (bulan) Ramadhan karena dia memanaskan  dosa-dosa’, yaitu membakarnya dan memusnahkannya.’” [1]

Allah Ta’ala karena kasih sayangnya memang selalu menyediakan kesempatan bagi hamba-hamba-Nya untuk selalu memperbaiki diri dan meraih maghfirah-Nya.

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

“Shalat yang lima waktu, dari jumat ke jumat, dan Ramadhan ke Ramadhan, merupakan penghapus dosa di antara waktu-waktu itu, jika dia menjauhi dosa-dosa besar.” [2] Continue reading “Siapakah yang Akan Mendapatkan Ampunan di Bulan Ramadhan?”

Gelora Amar Ma’ruf Nahi Munkar

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah…” (QS. Ali Imran: 110)

Hadirin rahimakumullah…

Salah satu tolok ukur baiknya sebuah umat atau bangsa menurut Al-Qur’an adalah tegaknya fungsi kontrol; atau dalam bahasa agama disebut amar ma’ruf nahi munkar.

Di dalam Islam, fungsi kontrol ini wajib dijalankan oleh siapa pun. Bahkan ia menjadi salah satu barometer kualitas keimanan seorang muslim. Dari Abu Sa’id Al-Khudriy, bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Continue reading “Gelora Amar Ma’ruf Nahi Munkar”

Mu’min yang Sebenarnya

“يَأْتِي عَلَى النَّاسِ زَمَانٌ يَجْتَمِعُونَ فِي الْمَسَاجِدِ، لَيْسَ فِيهِمْ مُؤْمِنٌ “.

“Akan datang kepada manusia suatu zaman, mereka berkumpul di masjid-masjid, dan tidak ada diantara mereka itu yang betul-betul beriman.” (HR. Al-Hakim, isnadnya shahih).

Hadirin rahimakumullah…hadits ini menjadi tadzkirah (peringatan) bagi kita yang hidup di akhir zaman agar selalu memeriksa kondisi keimanan. Hadits ini menegaskan pula bahwa keimanan yang benar itu tidaklah berhenti pada apa yang nampak secara lahir; seperti mengerjakan shalat, berkumpul di masjid, membaca dzikir, berthalabul ilmi, dll. Ia pun tidak berhenti pada pengakuan dan apa yang diucapkan oleh lisan. Continue reading “Mu’min yang Sebenarnya”

Sebab-sebab Keterpurukan Umat Islam

(Khutbah Idul Fitri)

Hari ini kita berkumpul dalam keadaan suka cita, karena kita baru saja selesai melaksanakan ibadah puasa Ramadhan. Namun di balik rasa suka cita ini, sebetulnya kita pun sedang merasakan kesedihan dan keprihatinan yang mendalam, karena di beberapa negeri, sebagian saudara kita tengah beridul fitri dalam keadaan tertekan dan tertindas: di Palestina, Suriah, Cina, Rohingya, Pattani, dan lain-lain.

Bahkan saat ini secara umum, umat Islam sebenarnya sedang berada dalam kondisi terpuruk. Mereka termarjinalkan dalam berbagai aspek kehidupan: ekonomi, politik, sosial, pendidikan, budaya, dan lain-lain. Continue reading “Sebab-sebab Keterpurukan Umat Islam”