Prinsip 3: Keimanan terhadap Hari Akhir

Kita beriman bahwa kematian bukan akhir perjalanan dan bahwa manusia diciptakan untuk kekal selamanya. Akan tetapi, kematian memindahkan manusia dari satu tempat ke tempat lain; dari negeri ujian ke negeri balasan. Hari ini adalah kerja tidak ada hisab. Sementara, esok adalah hisab tidak ada kerja. Di akhirat seluruh jiwa diberi balasan sesuai dengan amal yang ia lakukan dan abadi menurut amal yang telah dikerjakan.

يَوْمَئِذٍ يَصْدُرُ النَّاسُ أَشْتَاتًا لِيُرَوْا أَعْمَالَهُمْ. فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ . وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ.

Pada hari itu manusia ke luar dari kuburnya dalam keadaan bermacam-macam, supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka. Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan meski  seberat biji atom, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Serta barangsiapa yang mengerjakan kejahatan meski sebesar biji atom, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.[1]

Seluruh risalah langit mengajak untuk beriman kepada hari akhir serta pahala dan hukuman, serta sorga dan neraka yang ada di dalamnya. Terutama, risalah Islam yang menjadikan masalah kebangkitan sebagai salah satu tema utama Alquran sekaligus mendebat kaum musyrikin yang mengingkari keberadaannya. Alquran menjelaskan kepada mereka bahwa Allah adalah:

وَهُوَ الَّذِي يَبْدَأُ الْخَلْقَ ثُمَّ يُعِيدُهُ وَهُوَ أَهْوَنُ عَلَيْهِ

Dialah yang menciptakan (manusia) dari permulaan kemudian mengembalikan (menghidupkan)nya kembali. Menghidupkan kembali adalah lebih mudah bagi-Nya.[2]

أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّ اللَّهَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ قَادِرٌ عَلَى أَنْ يَخْلُقَ مِثْلَهُمْ

Apakah mereka tidak memperhatikan bahwasanya Allah yang menciptakan langit dan bumi adalah kuasa (pula) menciptakan yang serupa dengan mereka.[3]

Selanjutnya Allah menjelaskan kepada mereka bahwa hikmah Tuhan Yang Mahaagung, Maha Mengetahui, dan Mahakuasa menghendaki agar makhluk tidak lenyap begitu saja. Sebab, ada orang yang terbunuh, yang diperlakukan sewenang-wenang, serta yang dianiaya, sementara si penganiaya belum mendapatkan balasannya dan orang yang dianiaya belum mendapatkan haknya. Allah befirman,

وَمَا خَلَقْنَا السَّمَاءَ وَالْأَرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا بَاطِلًا ذَلِكَ ظَنُّ الَّذِينَ كَفَرُوا فَوَيْلٌ لِلَّذِينَ كَفَرُوا مِنَ النَّارِ . أَمْ نَجْعَلُ الَّذِينَ آَمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ كَالْمُفْسِدِينَ فِي الْأَرْضِ أَمْ نَجْعَلُ الْمُتَّقِينَ كَالْفُجَّارِ

 Kami tidak menciptakan langit dan bumi serta apa yang ada antara keduanya dengan sia-sia. Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir. Maka, celakalah orang-orang kafir itu karena mereka akan masuk neraka.  Patutkah Kami menganggap orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh sama dengan orang-orang yang berbuat kerusakan di muka bumi? Patutkah (pula) Kami menganggap orang- orang yang bertakwa sama dengan orang-orang yang berbuat maksiat?![4]

أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ . فَتَعَالَى اللَّهُ الْمَلِكُ الْحَقُّ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْكَرِيمِ

Apakah kamu mengira bahwa Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?Maha Tinggi Allah, Raja yang Sebenarnya.[5]

 Alquran memandang bahwa penciptaan manusia akan menjadi sia-sia tanpa tujuan dan hikmah jika ia tidak dibangkitkan lagi setelah mati guna mendapatkan balasan yang setimpal. Inilah sangkaan kaum materialis atau atheis yang berkata, ”Kami mati dan hidup tanpa ada yang membinasakan kami kecuali perjalanan masa. Manusia dilahirkan oleh rahim dan ditelan oleh bumi. Tidak ada lagi selain itu.” Betapa hina dan naifnya kehidupan jika berakhir semacam itu.

Alquran membantah kaum musyrikin yang mengingkari hari kebangkitan di mana dengan sombong mereka meminta agar Allah menghidupkan tulang-belulang yang telah hancur. Alquran juga membantah mereka yang tidak memahami keadilan dan kebijaksanaan-Nya dengan menyangka bahwa lembaran kehidupan ini akan segera dilipat sementara orang yang baik tidak mendapat balasan kebaikannya dan orang jahat tidak mendapat balasan dari kejahatannya. Seolah-olah tidak ada Tuhan yang mengatur alam ini. 

Di samping itu, Alquran membantah orang-orang yang mengira bahwa di akhirat nanti akan berguna syafaat sejumlah orang yang bisa memberikan syafaat dan syafaat orang-orang yang dengan pengaruhnya bisa menggugurkan prinsip keadilan. Alquran membantah  bahwa sejumlah orang yang melakukan berbagai kezaliman dan dosa bisa diberi syafaat oleh tuhan-tuhan yang mereka sembah selain Allah, atau oleh para dukun yang dijadikan sebagai perantara antara mereka dan Tuhan. Begitulah sangkaan kaum musyrikin dan sangkaan sebagian ahlul kitab. Alquran menyanggah semua klaim palsu tersebut dengan tegas dan jelas,

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا فَلِنَفْسِهِ وَمَنْ أَسَاءَ فَعَلَيْهَا وَمَا رَبُّكَ بِظَلَّامٍ لِلْعَبِيدِ

Siapa yang mengerjakan amal  saleh maka (pahalanya) untuk dirinya sendiri.  Dan siapa yang mengerjakan perbuatan jahat, maka (dosanya) untuk dirinya sendiri. Sekali-kali Rabb-mu tidak pernah berbuat aniaya kepada para hamba.[6]

مَنِ اهْتَدَى فَإِنَّمَا يَهْتَدِي لِنَفْسِهِ وَمَنْ ضَلَّ فَإِنَّمَا يَضِلُّ عَلَيْهَا وَلَا تَزِرُ وَازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرَى

Siapa yang berbuat sesuai dengan petunjuk (Allah), maka hal itu untuk (keselamatan) dirinya sendiri. Dan siapa yang sesat sesungguhnya ia akan merugi sendiri. Seorang yang berdosa tidak memikul dosa orang lain.[7]

مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلَّا بِإِذْنِهِ

Tiada yang dapat memberi syafaat di sisi Allah kecuali dengan ijin-Nya.[8]

وَكَمْ مِنْ مَلَكٍ فِي السَّمَاوَاتِ لَا تُغْنِي شَفَاعَتُهُمْ شَيْئًا إِلَّا مِنْ بَعْدِ أَنْ يَأْذَنَ اللَّهُ لِمَنْ يَشَاءُ وَيَرْضَى

Berapa banyak malaikat di langit syafaat mereka sedikitpun tidak berguna kecuali sesudah Allah mengijinkan bagi orang yang dikehendaki dan diridhai-Nya.[9]

وَلَا يَشْفَعُونَ إِلَّا لِمَنِ ارْتَضَى وَهُمْ مِنْ خَشْيَتِهِ مُشْفِقُونَ

Mereka tidak bisa memberi syafaat melainkan kepada orang yang diridhai Allah.[10]

فَمَا تَنْفَعُهُمْ شَفَاعَةُ الشَّافِعِينَ

Maka tidak berguna lagi bagi mereka syafaat dari orang-orang yang memberikan syafaat.[11]

Alquran menegaskan bahwa syafaat hanya diberikan sesudah Allah memberikan ijin. Sementara, tidak ada seorang malaikat atau rasulpun yang bisa memaksa-Nya untuk memberikan syafaat.

Juga telah digariskan bahwa syafaat tidak diberikan kepada setiap orang. Siapa yang mati dalam kondisi menyekutukan Allah dan mengingkari-Nya, Allah tidak akan mengijinkan seorangpun untuk memberikan syafaat padanya. Meskipun ada yang memberinya syafaat, maka syafaat tersebut tertolak. Pasalnya, syafaat hanya berguna bagi kalangan beriman dan bertauhid yang melakukan kesalahan.

Di akhirat catatan amal akan dihamparkan, timbangan akan ditegakkan sehingga setiap orang bisa membaca kitab miliknya,

اقْرَأْ كِتَابَكَ كَفَى بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيبًا

Bacalah kitabmu! Cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab atasmu.[12]

وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا

Dan diletakkanlah kitab. Lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap isinya. Mereka berkata, “Sungguh celaka kami. Kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya?!” Mereka melihat seluruh amal yang telah mereka kerjakan ada di dalamnya. Tuhanmu tidak pernah berbuat aniaya terhadap siapapun.[13]

يَوْمَ تَجِدُ كُلُّ نَفْسٍ مَا عَمِلَتْ مِنْ خَيْرٍ مُحْضَرًا وَمَا عَمِلَتْ مِنْ سُوءٍ تَوَدُّ لَوْ أَنَّ بَيْنَهَا وَبَيْنَهُ أَمَدًا بَعِيدًا

Pada hari ketika tiap-tiap diri mendapati segala kebajikan dihadirkan di hadapannya. Begitu (juga) kejahatan yang telah dikerjakan. Ia ingin kalau kiranya antara ia dan hari itu ada masa yang jauh.[14]

Di sini manusia mendapati dan melihat amalnya sudah berada di hadapan.

هَذَا كِتَابُنَا يَنْطِقُ عَلَيْكُمْ بِالْحَقِّ

Inilah Kitab (catatan) kami yang menuturkan terhadapmu dengan benar.[15]

Demikianlah kitab catatan tersebut menuturkan tentang manusia lalu timbangan datang sebagai pemutus perkara secara adil.

وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلَا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا وَإِنْ كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا وَكَفَى بِنَا حَاسِبِينَ

Kami akan memasang timbangan yang adil pada hari kiamat. Maka, tidak ada yang dirugikan barang sedikitpun. Jika (amalan itu) hanya seberat biji sawi sekalipun pasti Kami mendatangkan pahalanya. Cukuplah Kami sebagai pembuat perhitungan.[16]

Lalu, situasi ini berakhir dengan terbaginya manusia menjadi tiga kelompok:

  1. Kelompok cekatan yang berada dekat dengan-Nya.
  2. Kelompok kanan.
  3. Kelompok kiri.

Inilah yang Allah sebutkan dalam surat al-wâqi’ah,

فَأَمَّا إِنْ كَانَ مِنَ الْمُقَرَّبِينَ . فَرَوْحٌ وَرَيْحَانٌ وَجَنَّةُ نَعِيمٍ . وَأَمَّا إِنْ كَانَ مِنْ أَصْحَابِ الْيَمِينِ . فَسَلَامٌ لَكَ مِنْ أَصْحَابِ الْيَمِينِ . وَأَمَّا إِنْ كَانَ مِنَ الْمُكَذِّبِينَ الضَّالِّينَ . فَنُزُلٌ مِنْ حَمِيمٍ . وَتَصْلِيَةُ جَحِيمٍ . إِنَّ هَذَا لَهُوَ حَقُّ الْيَقِينِ

Adapun jika dia termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah) maka dia memperoleh ketenteraman dan rizki serta sorga yang penuh dengan kenikmatan. Jika dia termasuk golongan kanan, maka keselamatanlah bagimu karena kamu dari golongan kanan. Adapun jika dia termasuk golongan yang mendustakan lagi sesat maka dia mendapat hidangan air yang mendidih, dan dibakar di dalam jahannam.Sesungguhnya (yang disebutkan ini) adalah suatu keyakinan yang benar.[17]

Di dalam sorga terdapat berbagai bentuk kenikmatan materi dan maknawi yang tidak pernah dilihat oleh mata, tidak pernah didengar oleh telinga, serta tidak pernah terlintas dalam benak manusia.

فَلَا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَا أُخْفِيَ لَهُمْ مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Tak seorangpun mengetahui berbagai nikmat yang menyenangkan yang disediakan sebagai balasan atas apa yang mereka kerjakan.[18]

وَعَدَ اللَّهُ الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَمَسَاكِنَ طَيِّبَةً فِي جَنَّاتِ عَدْنٍ وَرِضْوَانٌ مِنَ اللَّهِ أَكْبَرُ ذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

Allah menjanjikan kepada orang-orang mukmin lelaki dan perempuan bahwa mereka akan mendapat sorga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya dan (mendapat) tempat-tempat yang bagus di sorga ‘Adn. Ridha Allah adalah lebih besar. Itulah keberuntungan yang sangat agung.[19]

Adapun di neraka terdapat berbagai macam siksa moril dan materil sebagaimana yang disebutkan oleh Alquran dan diingatkan kepada kaum beriman.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ

Wahai orang-orang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; serta penjaganya berupa malaikat-malaikat yang kasar, keras, tidak pernah melanggar apa yang Allah perintahkan pada mereka, dan mereka mengerjakan apa yang diperintahkan.[20]

كُلَّمَا نَضِجَتْ جُلُودُهُمْ بَدَّلْنَاهُمْ جُلُودًا غَيْرَهَا لِيَذُوقُوا الْعَذَابَ

Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain supaya mereka merasakan siksa yang ada.[21]

Catatan Kaki

[1] Q.S. al-Zalzalah: 6-8.

[2] Q.S. al-Rûm: 27.

[3] Q.S. al-Isrâ`: 99.

[4] Q.S. Shâd: 27-28.

[5] Q.S. al-Mu’minûn: 115-116

[6] Q.S. Fushshilat: 46.

[7] Q.S. al-Isrâ: 15.

[8] Q.S. al-Baqarah: 255.

[9] Q.S. al-Najm: 26

[10] Q.S. al-Anbiyâ`: 28.

[11] Q.S. al-Muddatstsir: 48.

[12] Q.S. al-Isrâ`: 14.

[13] Q.S. al-Kahfi: 49.

[14] Q.S. Ali Imran: 30.

[15] Q.S. al-Jâtsiyah: 28.

[16] Q.S. al-Anbiyâ: 47.

[17] Q.S. al-Waqi’ah: 88-95.

[18] Q.S. al-Sajadah: 17

[19] Q.S. al-Taubah: 72.

[20] Q.S. al-Tahrîm: 6.

[21] Q.S. al-Nisâ`: 56.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s