Idul Adha: Pengokohan Pandangan Hidup Tauhid

 

Oleh: H.M. Indra Kurniawan, S.Ag.

(Khadimud Da’wah Forum Dakwah dan Tarbiyah Islamiyah)

Khutbah Pertama

الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر

اَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ اِلَيْهِ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ اَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ اَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَاَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اَمَّا بَعْدُ: فَيَاعِبَادَ اللهِ : اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَ اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِى الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ: يَااَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd!

Jama’ah Shalat Idul Adha rahimakumullah.

Puji dan syukur marilah kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang senantiasa mencurahkan rahmat-Nya, hingga saat ini kita bisa berkumpul di tempat ini untuk melaksanakan shalat Idul Adha.

Shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada qudwah dan uswah kita, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, beserta kepada keluarga, sahabat, dan para pengikutnya hingga akhir zaman.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd!

Jama’ah Shalat Idul Adha rahimakumullah.

Hari ini, umat Islam di seluruh penjuru bumi melantunkan tahlil, takbir, dan tahmid untuk mengesakan, mengagungkan, dan memuji Allah Ta’ala. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memang telah menganjurkan kepada umatnya untuk memperbanyak tahlil, takbir, dan tahmid di ayyamul ‘asyr, hari-hari yang dimuliakan di 10 hari awal Bulan Dzulhijjah ini. Beliau bersabda,

مَا مِنْ أَيَّامٍ أَعْظَمُ عِنْدَ اللَّهِ وَلَا أَحَبُّ إِلَيْهِ الْعَمَلُ فِيهِنَّ مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ الْعَشْرِ فَأَكْثِرُوا فِيهِنَّ مِنْ التَّهْلِيلِ وَالتَّكْبِيرِ وَالتَّحْمِيدِ

“Tidak ada hari-hari yang lebih agung di sisi Allah dan amal saleh di dalamnya lebih dicintai oleh-Nya daripada hari yang sepuluh (dari Dzulhijjah), karenanya perbanyaklah oleh kalian tahlil, takbir, dan tahmid di dalamnya,” (HR Ahmad).

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd!

Jama’ah Shalat Idul Adha rahimakumullah.

Lantunan tahlil, takbir, dan tahmid yang dilantunkan itu adalah syi’ar agama kita. Agar tertanam as-syu’ur (perasaan atau kesadaran) bi’adzamatillah (akan keagungan Allah), dan as-syu’ur bi katsrati ni’amillah (perasaan atau kesadaran akan banyaknya limpahan nikmat dari Allah).

Dengan lantunan tahlil, takbir, dan tahmid ini kita memproklamasikan rasa syukur dan kebanggaan kita terhadap ajaran tauhid. Kita bersyukur dan bangga menjadi umat yang hanya menyembah, mengagungkan, dan memuja kepada Allah Ta’ala dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu apa pun!

Simbol dari rasa syukur dan kebanggaan terhadap ketauhidan, serta ketundukan dan kepatuhan kepada Allah Ta’ala kita adalah dengan melaksanakan perintah ibadah qurban.

Allah Ta’ala berfirman,

لَنْ يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَٰكِنْ يَنَالُهُ التَّقْوَىٰ مِنْكُمْ ۚ كَذَٰلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ ۗ وَبَشِّرِ الْمُحْسِنِينَ

“Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. Dan berilah kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Hajj, 22: 37)

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd!

Jama’ah Shalat Idul Adha rahimakumullah.

Oleh karena itu sadarilah, momen Idul Adha ini hakikatnya adalah merupakan wahana pengokohan ketauhidan kita kepada Allah Ta’ala. Ini adalah momen penyegaran keyakinan kita akan pandangan hidup tauhid.

Pandangan hidup tauhid yang harus dijaga hingga akhir hayat kita adalah,

Pertama, menjadikan Allah Ta’ala sebagai qasdul hayah (tujuan hidup). Menetapkan di dalam diri bahwa yang menjadi orientasi dan tujuan dalam setiap gerak langkah di seluruh aspek kehidupan ini hanyalah Allah Ta’ala.

Karenanya, seluruh aktivitas kita; bekerja di kantor, pabrik, atau di toko, berdagang di pasar, belajar, mengajar, menolong dan melayani orang lain, mestilah dibingkai dengan bingkai ibadah kepada Allah Ta’ala dan hanya mengharapkan keridhoan dari-Nya.

Salah satu hikmah Ibadah Qurban yang akan kita laksanakan hari ini dan di hari-hari tasyrik adalah menanamkan kesadaran bahwa apa yang kita kerjakan dan apa yang kita korbankan, seluruhnya ditujukan hanya kepada Allah Ta’ala dan hanya mengharapkan keridhoan dari-Nya.

قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

“Katakanlah: ‘sesungguhnya shalatku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.’” (QS. Al-An’am, 6: 162)

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd!

Jama’ah Shalat Idul Adha rahimakumullah.

Pandangan hidup tauhid yang Kedua adalah menjadikan dinul Islam sebagai minhajul hayah (pedoman hidup). Menetapkan di dalam kehidupan kita bahwa yang menjadi way of life hanyalah dinul Islam.

Allah Ta’ala berfirman,

وَأَنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Dan bahwa (yang Kami perintahkan ini) adalah jalanKu yang lurus, maka ikutilah dia, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu mencerai beraikan kamu dari jalanNya. Yang demikian itu diperintahkan Allah agar kamu bertakwa.” (QS. Al-An’am, 6: 153)

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidak- lah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (QS. Ali Imran, 3: 85)

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ

“Sesungguhnya agama (yang diridhai) disisi Allah hanyalah Islam.” (QS. Ali Imran, 3: 19)

Di sepanjang waktu Allah Ta’ala senantiasa mendidik jiwa kita dengan berbagai macam bentuk ibadah dengan segala peraturan-peraturan di dalamnya. Hikmahnya adalah agar kita hamba-hamba-Nya terbiasa disiplin berpegang kepada manhaj atau pedoman. Di bulan Dzulhijjah, Allah Ta’ala menanamkan nilai-nilai ini diantaranya melalui perintah ibadah haji dengan segala manasik dan peraturan-peraturannya.

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَعْلُومَاتٌ ۚ فَمَنْ فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِي الْحَجِّ ۗ

“(Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi, barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat fasik dan berbantah-bantahan di dalam masa mengerjakan haji…” (QS. Al-Baqarah, 2: 197)

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd!

Jama’ah Shalat Idul Adha rahimakumullah.

Pandangan hidup tauhid yang ketiga, yaitu menetapkan dalam kehidupan kita bahwa al-qudwatu fil hayah (contoh dalam kehidupan) adalah Rasulullah Muhammad shalallahu ‘alaihi wa sallam,

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (QS. Al-Ahzab, 33: 21)

Beliaulah yang mengajarkan dan memberi contoh kepada kita bagaimana melaksanakan dinul Islam. Baik dalam aspek aqidah, syariat, maupun akhlak. Sebagai contoh, tentang bagaimana pelaksanaa shalat, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

صَلُّوْا كَمَا رَأَيْتُمُوْنِيْ أُصَلِّيْ

“Shalatlah kalian sebagaimana kalian melihatku shalat.” (HR. Al-Bukhari dari Malik bin al-Huwairits).

Tentang bagaimana pelaksanaan haji, Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

خُذُوْا عَنِّى مَنَاسِكَكُمْ

“Ambilah dariku manasik hajimu.” (Hr. Ahmad, al-Nasa`i, dan al-Baihaqi).

Ringkasnya, kewajiban kita kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah ber-ittiba’ (mengikutinya).

Allah Ta’ala berfirman,

وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَاب

“Apa yang diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah. Dan apa yang dilarangnya bagimu, maka tinggalkanlah. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah amat keras hukumannya.” (QS. Al-Hasyr, 59: 7)

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“Katakanlah: ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.’ Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Ali Imran, 3: 31)

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd!

Jama’ah Shalat Idul Adha rahimakumullah.

Mari kita segarkan ketauhidan, kokohkan keimanan dan ketakwaan kita kepada-Nya. Terlebih lagi dalam masa pandemi covid 19, dimana kita saat ini begitu berhajat terhadap pertolongan dan perlindungan dari-Nya.

Kita telah sama-sama maklum bagaimana kondisi wabah ini begitu berdampak kepada seluruh aspek kehidupan, khususnya aspek ekonomi dan sosial. Bahkan pandemi covid 19 ini juga berdampak pada aspek ibadah kita. Sebagai contoh ibadah haji tahun ini hanya diikuti oleh total 1.000 orang jamaah haji. Sesuai kebijakan yang dikeluarkan Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi, 70 persen jamaah merupakan ekspatriat yang tinggal di sana dan sisanya warga Arab Saudi.

Menurut Konsul Haji Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Jeddah, hanya lima orang warga negara Indonesia yang mendapatkan izin untuk melaksanakan haji tahun ini. Lima jamaah yang dilaporkan merupakan ekspatriat dari Indonesia

Pandemi covid 19 berdampak pula pada meningkatnya angka pengangguran menjadi 4 juta -5,5 juta orang . Bahkan dipredeksi bisa menembus angka 10,7 juta – 12,7 juta orang pada 2021. Serta naiknya angka kemiskinan pada Maret 2020 sebesar 26,42 juta orang, meningkat 1,63 juta orang terhadap September 2019 dan meningkat 1,28 juta orang terhadap Maret 2019. Pandemi Covid-19 mempengaruhi proyeksi pertumbuhan ekonomi dan kondisi kesejahteraan masyarakat. Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2020 diproyeksikan minus (-) 0,4 persen sampai dengan 1 persen sehingga dapat mengakibatkan resesi ekonomi nasional.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar wa lillahil hamd!

Jama’ah Shalat Idul Adha rahimakumullah.

Mari kita bersabar dan bertawakkal kepada-Nya. Yakinilah, bahwa apa yang terjadi saat ini adalah merupakan ketetapan yang mengandung hikmah.

قُلْ لَنْ يُصِيبَنَا إِلَّا مَا كَتَبَ اللَّهُ لَنَا هُوَ مَوْلَانَا ۚ وَعَلَى اللَّهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ

“Katakanlah: ‘Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami. Dialah Pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal’”. (QS. At-Taubah, 9: 51)

Pandemi covid 19 ini adalah ujian keimanan, bagi kita yang terdampak maupun yang tidak terdampak.

وَنَبْلُوكُمْ بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

“Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan. (QS. Al-Anbiya, 21: 35)

Allah Ta’ala hendak menguji siapa di antara kita yang paling baik amalnya. Mereka yang terdampak apakah bersabar, dan mereka yang tidak terdampak apakah memiliki kepedulian kepada sesama?

Guna menanggulangi pandemi ini, selain melakukan berbagai macam ikhtiar duniawi, kita pun harus melakukan ikhtiar ukhrowi, yakni dengan meningkatkan keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah Ta’ala. Diantara bentuk peningkatan keimanan dan ketakwaan tersebut adalah dengan menjaga pandangan hidup tauhid yang tadi khotib sampaikan sebelumnya.

Renungkanlah firman Allah Ta’ala berikut ini,

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَىٰ آمَنُوا وَاتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِمْ بَرَكَاتٍ مِنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ وَلَٰكِنْ كَذَّبُوا فَأَخَذْنَاهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” (QS. Al-A’raf, 7: 96)

Khutbah II

الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر

اَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ اِلَيْهِ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ اَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ اَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَاَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اَمَّا بَعْدُ: فَيَاعِبَادَ اللهِ : اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَ اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِى الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ: يَااَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Akhirnya, marilah kita tutup khutbah ibadah shalat Ied pada hari ini dengan berdo’a,

اَللَّهُمَّ انْصُرْنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ النَّاصِرِيْنَ وَافْتَحْ لَنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ وَاغْفِرْ لَنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ الْغَافِرِيْنَ وَارْحَمْنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ الرَّاحِمِيْنَ وَارْزُقْنَا فَاِنَّكَ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ وَاهْدِنَا وَنَجِّنَا مِنَ الْقَوْمِ الظَّالِمِيْنَ وَالْكَافِرِيْنَ.

Ya Allah, tolonglah kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi pertolongan. Menangkanlah kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi kemenangan. Ampunilah kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi pemberi ampun. Rahmatilah kami, sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi rahmat. Berilah kami rizki sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pemberi rizki. Tunjukilah kami dan lindungilah kami dari kaum yang dzalim dan kafir.

اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ لَنَا دِيْنَناَ الَّذِى هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِنَا وَأَصْلِحْ لَنَا دُنْيَانَ الَّتِى فِيْهَا مَعَاشُنَا وَأَصْلِحْ لَنَا آخِرَتَنَا الَّتِى فِيْهَا مَعَادُنَا وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لَنَا فِى كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لَنَا مِنْ كُلِّ شرٍّ

Ya Allah, perbaikilah agama kami untuk kami, karena ia merupakan benteng bagi urusan kami. Perbaiki dunia kami untuk kami yang ia menjadi tempat hidup kami. Perbaikilah akhirat kami yang menjadi tempat kembali kami. Jadikanlah kehidupan ini sebagai tambahan bagi kami dalam setiap kebaikan dan jadikan kematian kami sebagai kebebasan bagi kami dari segala kejahatan.

اللَّهُمَّ اقْسِمْ لَنَا مِنْ خَشْيَتِكَ مَاتَحُوْلُ بَيْنَنَا وَبَيْنَ مَعْصِيَتِكَ وَمِنْ طَاعَتِكَ مَا تُبَلِّغُنَابِهِ جَنَّتَكَ وَمِنَ الْيَقِيْنِ مَاتُهَوِّنُ بِهِ عَلَيْنَا مَصَائِبَ الدُّنْيَا. اَللَّهُمَّ مَتِّعْنَا بِأَسْمَاعِنَا وَأَبْصَارِنَا وَقُوَّتِنَا مَا أَحْيَيْتَنَا وَاجْعَلْهُ الْوَارِثَ مِنَّا وَاجْعَلْهُ ثَأْرَنَا عَلَى مَنْ عَاداَنَا وَلاَ تَجْعَلْ مُصِيْبَتَنَا فِى دِيْنِنَاوَلاَ تَجْعَلِ الدُّنْيَا أَكْبَرَ هَمِّنَا وَلاَ مَبْلَغَ عِلْمِنَا وَلاَ تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لاَ يَرْحَمُنَا

Ya Allah, anugerahkan kepada kami rasa takut kepada-Mu yang membatasi antara kami dengan perbuatan maksiat kepadamu dan berikan ketaatan kepada-Mu yang mengantarkan kami ke surga-Mu dan anugerahkan pula keyakinan yang akan menyebabkan ringan bagi kami segala musibah di dunia ini. Ya Allah, anugerahkan kepada kami kenikmatan melalui pendengaran, penglihatan dan kekuatan selamakami masih hidup dan jadikanlah ia warisan bagi kami. Dan jangan Engkau jadikan musibah atas kami dalam urusan agama kami dan janganlah Engkau jadikan dunia ini cita-cita kami terbesar dan puncak dari ilmu kami dan jangan jadikan berkuasa atas kami orang-orang yang tidak mengasihi kami.

اللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوذُ بِكَ مِنْ زَوَالِ نِعْمَتِكَ وَتَحَوُّلِ عَافِيَتِكَ وَفُجَاءَةِ نِقْمَتِكَ وَجَمِيعِ سَخَطِكَ

Ya Allah, sesungguhnya kami berlindung kepada-Mu dari hilangnya kenikmatan yang telah Engkau berikan, dari berubahnya kesehatan yang telah Engkau anugerahkan, dari siksa-Mu yang datang secara tiba-tiba, dan dari segala kemurkaan-Mu

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اَلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ اِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ.

Ya Allah, ampunilah dosa kaum muslimin dan muslimat, mu’minin dan mu’minat, baik yang masih hidup maupun yang telah meninggal dunia. Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar, Dekat dan Mengabulkan do’a.

رَبَّنَا اَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.

Ya Allah, anugerahkanlah kepada kami kehidupan yang baik di dunia, kehidupan yang baik di akhirat dan hindarkanlah kami dari azab neraka.

Download Teks Khutbah Klik Disini (PDF)

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s