Posted in Sirah

Perang Mu’tah

Benturan Pertama yang Mengguncang Romawi

Oleh: Hepi Andi Bastoni, MA

Perang Mu’tah merupakan peperangan terbesar yang dialami kaum muslimin semasa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Di samping itu, peperangan ini juga merupakan pendahuluan dan jalan pembuka untuk menaklukkan negeri-negeri Nasrani. Perang ini terjadi pada Jumadil Ula 8 H bertepatan dengan Agustus atau September 629 M. Mu’tah adalah suatu kampung yang terletak di Balqa’, di wilayah Syam. Jarak antara Mu’tah dan Baitul Maqdis selama dua hari perjalan kaki.

Bermula dari Terbunuhnya Utusan

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus al-Harits bin Umair al-Azadi untuk menyampaikan surat kepada pemimpin Bashra. Di tengah perjalanan, al-Harits dicegat oleh Syurahbil bin Amr al-Ghasani, seorang gubernur wilayah Balqa di Syam dan di bawah pemerintah Qaishar Romawi. Al-Harits diikat oleh Syurahbil, kemudian dibawa ke hadapan Qaishar lalu dipenggal lehernya!

Membunuh utusan merupakan kejahatan paling keji, sama dengan mengumumkan perang, bahkan lebih dari itu, ketika mendengar kejadian ini, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat terpukul. Maka, beliau mempersiapkan suatu pasukan yang berkekuatan 3000 prajurit.[1] Pasukan ini merupakan pasukan Islam yang paling besar,  karena sebelumnya tidak pernah terhimpun sebanyak itu kecuali dalam perang Ahzab.

Para Komandan Pasukan dan Wasiat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam

Dalam peperangan ini, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengangkat Zaid bin Haritsah sebagai komandan pasukan. Beliau berpesan, “Jika Zaid terbunuh penggantinya Ja’far. Apabila Ja’far terbunuh, penggantinya Abdullah bin Rawahah.”[2] Bendera perang berwarna putih, dan beliau serahkan kepada Zaid bin Haritsah.[3]

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam juga memerintahkan untuk mendatangi tempat terbunuhnya al-Harits bin Umair untuk menyerukan Islam kepada orang-orang yang ada di sana. Jika mereka menolak, hendaknya memohon pertolongan kepada Allah untuk menghadapi mereka, lalu memerangi mereka. Beliau berkata:

“Berperanglah dengan nama Allah, di jalan Allah, melawan orang-orang yang kafir kepada Allah, janganlah berkhianat. Jangan mencincang, jangan membunuh anak-anak, wanita, orang yang sudah tua renta, orang yang menyendiri di biara Nasrani, jangan menebang pohon korma dan pohon apa pun, jangan merobohkan bangunan.[4]

Mengantarkan Pasukan Islam dan Tangis Abdullah Bin Rawahah

Ketika pasukan Islam siap berangkat, orang-orang berdatangan dan memanggil para komandan yang telah ditunjuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk memberikan ucapan selamat kepada mereka. Ketika itu, salah seorang komandan pasukan, Abdullah bin Rawahah menangis, sehingga orang-orang bertanya, “Mengapa engkau menangis?”

Abdullah bin Rawahah menjawab, “Demi Allah, aku menangis bukan karena cinta dunia dan rindu kepada kalian, namun aku pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca suatu ayat dari Kitabullah yang didalamnya disebutkan neraka: ‘Dan tidak seorang pun di antara kalian, kecuali mendatangi neraka itu. Hal ini bagi Rabbmu suatu kepastian yang sudah ditetapkan.’ (QS Maryam : 71); Aku tidak tahu apa yang terjadi pada diriku setelah mendatangi neraka itu.”

Kaum muslimin berkata, “Semoga Allah memberikan keselamatan kepada kalian, membela kalian, dan mengembalikan kalian kepada kami dalam keadaan baik dan memperoleh ghanimah.” Abdullah bin Rawahah kemudian melantunkan syair :

Aku mohon ampuni kepada ar-Rahman

            Juga pukulan telak yang menyingkirkan buih

            Atau tusukan tanganku yang kuat perkasa

            Dengan tombak yang menembus isi perut dan dada

            Biarlah orang berkata saat melewati kuburanku

            Semoga Allah memberikan taufiq kepada orang yang bertempur

Kemudian, pasukan Islam berangkat, dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengantarkan mereka hingga di Tsaniyatul Wada’. Beliau berhenti di sana dan melepas keberangkatan mereka.[5]

Pasukan Islam Bergerak dengan Situasi Mengerikan

Pasukan Islam bergerak ke arah utara hingga beristirahat di Mu’an, termasuk wilayah Syam yang berbatasan dengan Hijaz bagian utara. Saat itu mereka memperoleh informasi bahwa Heraklius telah berada di Ma’ab bagian dari wilayah Balqa bersama 100 ribu prajurit Romawi. Mereka juga mendapatkan bantuan dari pasukan Lakhm. Judzam, Balqin, dan Bahra’ sejumlah 100 ribu prajurit. Jadi, total seluruh pasukan Romawi menjadi 200 ribu prajurit!

Majelis Permusyawaratan Militer di Mu’an

Kaum muslimin belum pernah membayangkan bahwa mereka akan berhadapan dengan pasukan sebesar itu, yang didatangi di negeri yang jauh. Kaum muslimin merasa bingung. Dua malam mereka berada di Mu’an memikirkan masalah ini. Mereka menimbang-nimbang dan bermusyawarah. Ada yang mengusulkan, “Kita mengirim surat kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan jumlah musuh kita, agar beliau mengirimkan bala bantuan lagi atau beliau memberikan suatu perintah yang harus kita laksanakan.”

Namun, Abdullah bin Rawahah menentang pendapat ini. Dia membangkitkan motivasi kaum Muslimin dengan mengatakan,

“Wahai saudara-saudara. Demi Allah, apa yang tidak kalian sukai dalam keberangkatan kalian sesungguhnya merupakan sesuatu yang kalian cari, yaitu mati syahid. Kita berperang bukanlah berdasarkan jumlah pasukan, kekuatan, dan banyaknya personil, namun kita berperang semata-mata berdasarkan agama ini, yang karenanya Allah memuliakan kita. Karena itu, marilah kita maju, karena tidak ada pilihan lain kecuali salah satu dari dua kebajikan, yaitu : menang atau mati syahid.

Akhirnya, mereka mengambil keputusan sesuai dengan pendapat yang disampaikan Abdullah bin Rawahah.

Pasukan Islam Bergerak Menuju Musuh

Setelah dua hari berada di Mu’an, pasukan Islam bergerak menuju wilayah musuh. Mereka bertemu dengan pasukan Heraklius yang muncul dari wilayah Balqa’, yaitu dari Masyarif. Musuh semakin mendekat, sementara kaum Muslimin berbelok ke arah Mu’tah dan bermarkas di sana. Mereka mempersiapkan diri untuk melakukan pertempuran. Sayap kanan dipimpin Quthbah bin Qatadah al-Adzari, dan sayap kiri dipimpin Ubadah bin Malik al-Anshari.

Permulaan Pertempuran dan Pergantian Komandan

Di Mu’tah itulah kedua pasukan saling berhadapan. Pertempuran sengit pun dimulai: 3000 prajurit kaum Muslimin menghadapi serangan 200 ribu prajurit Romawi. Suatu peperangan yang menakjubkan yang disaksikan oleh dunia dengan penuh keheranan. Itu semua karena angin keimanan telah berhembus sehingga menimbulkan berbagai hal yang menakjubkan.

Zaid bin Haritsah kesayangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memegang bendera, dan mulai bertempur dengan keberanian yang luar biasa dan tiada taranya dibanding pahlawan-pahlawan Islam yang selevel dengannya. Dia terus bertempur hingga tertusuk tombak musuh dan tersungkur.

Saat itu juga bendera diambil oleh Ja’far bin Abi Thalib. Dia juga bertempur hebat tiada duanya. Ketika pertempuran makin seru, kuda Ja’far terkena senjata musuh, namun Ja’far terus bertempur hingga tangan kanannya terputus.

Ja’far mengambil bendera dengan tangan kirinya. Bendera terus berkibar hingga tangan kiri Ja’far terputus oleh senjata musuh. Kemudian, ia mengapit bendera dengan kedua tangannya yang masih tersisa, dan bendera pun terus berkibat hingga ia terbunuh. Dikatakan bahwa seorang Romawi menebaskan pedang kepada dirinya hingga terbelah menjadi dua. Karena itulah Allah memberikan pahala kepadanya berupa dua sayap di surga, yang dapat digunakan terbang ke mana saja yang dia kehendaki. Sehingga, Ja’far dijuluki ath-Thayyar (penerbang) dan Dzul janahain (orang yang memilki dua sayap).

Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Nafi’ bahwa Ibnu Umar mengabarkan kepadanya, ketika itu dia berdiri di samping jasad Ja’far yang telah terbunuh. Dia hitung ada 50 luka antara tusukan dan sabetan pedang, sementara di punggungnya tidak ada satu luka pun.[6]

Dalam riwayat lain, Ibnu Umar berkata, “Dalam peperangan itu aku berada di tengah-tengah mereka. Kami mencari jasad Ja’far bin Abi Thalib, lalu kami temukan berada di tengah-tengah orang-orang yang gugur. Pada jasadnya, kami temukan ada sembilan puluh sekian luka karena tusukan pedang dan anak panah.[7] Dalam riwayat al-Umari dari Nafi dar Ziyadah disebutkan, “Kami temukan luka-luka itu pada jasadnya bagian depan.[8]

Setelah Ja’far gugur, bendera diambil oleh Abdullah bin Rawahah. Abdullah maju membawa bendera tersebut dengan kudanya untuk bertempur. Dia agak meragukan dirinya, namun ia dapat menyingkirkan keraguannya itu, lalu melantunkan syair :

Wahai jiwa, engkau harus turun ke medan

            Benci atau pun suka

            Biarkan orang-orang berteriak

            Mengapa engkau kulihat membenci surga

Abdulullah bin Rawahah kemudian turun, setelah ditu didatangi oleh anak pamannya sambil menyerahkan sepotong daging, seraya berkata, “Makanlah untuk menambah tenaga dalam saat-saat engkau menghadapi keadaan seberat ini.”

Abdullah bin Rawahah mengambilnya dan menggigitnya sedikit. Kemudian ia melemparkan daging itu dari tangannya, lalu mengambil pedangnnya dan maju bertempur hingga syahid.

Bendera Perang di Tangan Pedang Allah

Ketika itu, salah seorang dari Bani Ajlan bernama Tsabit bin Arqam maju mengambil bendera, lalu berkata, “Wahai kaum muslimin, pilihlah seorang komandan di antara kalian!”

Mereka menyahut, “Engkau saja,”

“Tidak, jangan aku,” jawab Tsabit.

Mereka lalu melirik ke arah Khalid bin Walid dan menyerahkan bendera itu kepadanya.  Setelah menerima bendera, Khalid bin Walid mulai melakukan pertempuran sengit. Imam al-Bukhari meriwayatkan dari Khalid bin Walid, dia berkata, “Pada perang Mu’tah ada sembilan pedang yang patah di tanganku. Yang tersisa di tanganku hanyalah sebilah pedang lebar buatan Yaman.” [9]

Sebelum berita dari medan pertempuran sampai kepada orang-orang, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan berdasarkan wahyu yang diterimanya, “Bendera dipegang oleh Zaid, lalu gugur. Kemudian diambil oleh Ja’far, lalu gugur.” Kemudian meneteskan air mata, lalu berkata, “Akhirnya, bendera diambil oleh salah satu dari pedang Allah, hingga Allah memberikan kemenangan kepada mereka.” [10]

Akhir Peperangan

Meskipun dengan keberanian yang luar biasa, sungguh mustahil jika pasukan yang sekecil ini mampu bertahan di hadapan serbuan Romawi yang besar. Saat itu, Khalid bin Walid menunjukan kepiawaiannya dalam menyelamatkan kaum muslimin dari berbagai kesulitan yang akan menimpa dari mereka.

Ada beberapa riwayat berbeda tentang apa yang terjadi di akhir peperangan ini. Setelah memperhatikan berbagai riwayat dapat disimpulkan bahwa Khalid bin Walid mampu bertahan menghadapi serbuan pasukan Romawi sepanjang hari. Sejak awal hari peperangan, Khalid merasa sangat membutuhkan siasat perang, yang dapat menimbulkan perasaan takut di hati pasukan Romawi. Tujuannya agar dia dapat menyelamatkan pasukan Islam tanpa menghadapi kejaran pasukan Romawi. Khalid menyadari bahwa menghindar dari cengkraman mereka sangat sulit jika siasatnya dapat terbaca oleh musuh. Sebab, pasukan Romawi akan melakukan pengejaran.

Keesokan harinya, Khalid mengubah posisi pasukan dan mempersiapkannya dengan pola baru. Yang ada di garis depan diubah ke garis belakang. Sayap kanan dialihkan ke sayap kiri, dan sayap kiri dialihkan ke sayap kanan. Saat musuh melihat hal itu, mereka terpedaya dan mengira pasukan Islam terus menerus mendapatkan bantuan.

Sejak saat itu, ketakutan sudah membayangi hati pasukan Romawi. Setelah pasukan saling mamandang dan melakukan pertempuran sejenak, Khalid bin Walid menarik pasukan kaum muslimin sedikit demi sedikit, sambil tetap menjaga komposisi pasukan. Mereka tidak dikejar oleh pasukan Romawi, karena menduga itu adalah siasat perang kaum muslimin, yang berupaya melakukan serangan di padang pasir.

Akhirnya, pasukan musuh kembali ke negerinya tanpa berpikir untuk melakukan tindakan pengejaran terhadap kaum Muslimin. Sementara itu, kaum Muslimin berhasil menarik diri dengan selamat hingga tiba di Madinah.[11]

Korban Kedua Belah Pihak

Jumlah kaum muslimin yang syahid dalam peperangan ini ada 12 orang. Sedangkan dari pihak Romawi tidak diketahui jumlah korban mereka. Namun dengan melihat rincian jalannya peperangan ini dapat disimpulkan bahwa jumlah dari pihak mereka lebih banyak.

Dampak Peperangan

Sekalipun kaum Muslimin tidak melakukan tindakan pembalasan, peperangan ini memberikan dampak besar terhadap prestise kaum Muslimin. Peperangan ini telah membuat orang-orang Arab kagum dan keheran-heranan. Pasalnya, Romawi merupakan kekuatan terbesar di muka bumi, saat itu.

Orang-orang Arab mengira, berani menghadapi Romawi sama artinya dengan bunuh diri. Maka, pasukan kecil yang hanya berkekuatan 3000 prajurit berani menghadapi pasukan besar yang berkekuatan 200 ribu prajurit, lalu pulang tanpa mengalami kerugian yang berarti, sungguh merupakan suatu keajaiban. Hal ini menandakan bahwa kaum muslimin merupakan gambaran tersendiri yang belum pernah dikenal oleh orang-orang Arab saat itu.

Karena itu, kabilah-kabilah yang sebelumnya selalu menyerang dan memusuhi kaum muslimin mulai menaruh simpati kepada kaum Muslimin, setelah peperangan ini. Bani Sulaim, Asyja’, Ghathafan, Dzibyan, Fazarah, dan lain-lain yang sebelumnya memusuhi Islam, perlahan-lahan menyatakan diri masuk Islam.

Peperangan ini merupakan awal peperangan berdarah dengan Romawi, dan sebagai pembuka jalan bagi kaum muslimin untuk menaklukkan negeri-negeri Romawi dan menduduki negeri-negeri yang jauh.

Hikmah dan Ibrah:

(Diringkas dari 4 tulisan yang berjudul Memetik Hikmah dari Mu’tah)

Pertama, menjaga izzah umat Islam.

Membunuh utusan merupakan kejahatan paling keji, sama dengan mengumumkan perang, bahkan lebih dari itu. Ketika mendengar tentang kejadian ini, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat terpukul. Maka, beliau mempersiapkan suatu pasukan yang berkekuatan 3000 prajurit.

Di masa Nabi, peristiwa pembelaan terhadap izzah umat Islam ini bukan yang pertama. Hal serupa pernah terjadi sebelumnya dalam peristiwa Hudaibiyah, saat itu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam  mendengar berita bahwa Utsman bin Affan terbunuh. Lalu beliau membaiat balatentaranya untuk bertempur sampai mati. Ini merupakan pelajaran penting bahwa betapa berharganya seorang prajurit di mata pemimpinnya dan bahwa segenap bala tentara harus siap melakukan peperangan demi menuntut darahnya.

Walaupun demikian, kaidah ini tidak bisa digunakan serampangan. Masalah ini juga bergantung pada kemampuan kaum muslimin untuk melakukannya. Di kala keadaan kaum muslimin masih lemah, kita bisa melihat apa yang bisa dilakukan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam . Saat di Makkah, ketika jumlah umat Islam masih sedikit, kala keluarga Ammar bin Yasir disiksa, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam  hanyalah mengatakan, “Bersabarlah hai keluarga Yasir, karena yang dijanjikan kepadamu adalah surga.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam  juga menganjurkan sebagian mereka untuk berhijrah ke Najasyi karena di sisi raja itu tidak seorang pun yang bakal teraniaya. Demikinlah seterusnya hingga datanglah saatnya jamaah kaum muslimin berubah menjadi sebuah negara.

Namun demikian, meksipun sudah menjelma menjadi suatu kekuatan, dalam kondisi tertentu, umat Islam pun kadang-kadang belum mampu menuntut balas bagi para pahlawannya yang mati teraniaya. Contohnya, ialah insiden di sumur Ma’unah yang telah menelan korban, terdiri atas putra-putra terbaik kaum muslimin. Waktu itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam  belum memiliki kamampuan untuk menuntut balas bagi mereka kecuali setelah menunggu beberapa waktu kemudian.

Makna prinsip tetap dipegang teguh, yaitu bahwa barisan kaum muslimin harus tetap padu dan bahwa setiap prajurit tetap dihargai. Di kala situasi dan kondisi memungkinkan, darah siapapun yang mati syahid tak boleh disia-siakan begitu saja dan mesti dibela tiap tetesnya.

Kedua, gelora jihad dan cita-cita mati syahid adalah kekuatan dahsyat dalam perjuangan.

Paradigma mati syahid, cita-cita memperoleh ridha Allah dan keinginan masuk surga terbukti secara nyata sepanjang sejarah merupakan motivasi terkuat di alam wujud ini yang mampu mendorong keberanian untuk bertempur untuk menghadapi maut sekalipun. Setiap Muslim yakin bahwa apa yang ada di sisi Allah lebih baik dan lebih abadi baginya daripada apa saja. Karena itu sedetik pun dia tidak ragu untuk menyongsong maut, yang diliputi kebahagiaan dan dipenuhi keridhaan atas qadha dan qadar Allah. Dia tidak tahu mana di antara keduanya, menang atau mati syahid yang lebih dia sukai. Ruh maknawi inilah yang senantiasa mengiringi balatentara kaum Muslimin pada setiap pertempuran yang mereka terjuni yang selalu membuat timbangan mereka lebih berat daripada musuh dan mengakibatkan kekuatan apa pun tunduk kepada mereka.

Ketiga, pentingnya kekuatan maknawiyah dalam perjuangan. Balatentara Islam mampu menghadapi gelombang lautan manusia dengan ruh maknawi yang tinggi, yang tiada taranya sepanjang sejarah umat manusia.

Keempat, Allah Ta’ala senantiasa memunculkan tentaranya di saat-saat kritis.

Usia keislaman Khalid bin Walid belum lewat tiga bulan. Dia bergabung dalam barisan Islam, setelah 20 tahun lamanya memimpin berbagai pertempuran melawan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Khalid baru masuk Islam pada Shafar 8 H. Pasukan umat Islam bergerak ke Mu’tah pada Jumadil Ula 8 H juga. Berarti, ia menjalani pelajaran dan tarbiyah dalam madrasah kenabian baru berlangsung bulan Rabi’ul Awwal, Rabi’uts-Tsani dan sebagian bulan Shafar dan Jumadil ‘Ula. Baru itu saja hidupnya dalam barisan Islam. Jadi andaikan Khalid itu ada dalam gerakan Islam di zaman sekarang, tak mungkin ada satu pemerintah pun betapapun bodohnya pemerintahan itu yang akan mempercayainya untuk memimpin satu pertempuran.

Khalid telah menunjukkan kesungguhannya sebagai ksatria, yang hendak menutup lembaran-lembaran hitam dalam hidupnya. Selanjutnya dia ingin menggoreskan tinta emas pada lembaran baru. Dia ingin mencuci gambaran kelam masa silamnya saat menghalangi manusia dari jalan Allah. Karena itu, begitu tampak olehnya tanda-tanda keberangkatan ke Mu’tah, cepat-cepat dia bergabung ke dalam balatentara ini, sedangkan hatinya benar-benar merindukan kapan datangnya saat dia menghunuskan pedangnya di jalan Allah.

Allah yang telah sekian lama menyimpan para pahlawan untuk menghadapi krisis-kirisis tersebut, ternyata menakdirkan lebih dari sekedar itu.

Pada mulanya Khalid bin Walid tidak tahu bahwa dirinya akan menghadapi ujian seperti itu, bahkan tidak tahu bahwa dia akan memegang tampuk pimpinan tertinggi dalam ketentaraan Islam. Anehnya, orang yang memilihnya untuk memegang jabatan itu justru seorang Anshar dan prajurit di Perang Badar, sedangkan kaum muslimin pun rela atas pilihan itu. Semua itu terjadi secara tiba-tiba dan sangat mengejutkan Khalid.

Dengan segala kesederhanaan dan kemudahan yang terjadi, diangkatlah Khalid sebagai panglima balatentara Muhammad saw dan kepadanya diserahkan kepemimpinan dan bendera oleh prajurit Badar dan sahabat Anshar, Tsabit bin Aqram. Bahkan, kaum Muslimin tidak memberinya kesempatan  sedetik pun untuk menolak.

Ya Khalid adalah pahlawan penyelamat, yang muncul saat di hadapan balatentara Romawi. Sesungguhnyalah bendera itu diserahkan kepada Khalid pada saat balatentara Islam berada di bibir jurang kehancuran, di ujung pedang balatentara Romawi. Saat itulah, muncul tokoh simpanan dari pertambangannya, menampakkan kepahlawanan dan kebesarannya.

Wallahu A’lam.

 

Catatan Kaki:

[1] Zadul Ma’ad, II : 155; Fathul Bari, VII ; 511

[2] Syaikh Abdullah An Najdi, Mukhtashar Siratir Rasul, hal. 327

[3] Shaihul Bukhari, bab Perang Mu’tah, II : 611

[4] Shaihul Bukhari, bab Perang Mu’tah, II : 611; Rahmatun lil ‘Alamin, II : 271

[5] Ibnu Hisyam, II : 374; Zadul Ma’ad, II : 156; Syaikh Abdullah An Najdi, Mukhtashar Siratir Rasul, hal. 327.

[6] Shahihul Bukhari, II : 611.

[7] Shahihul Bukhari, II : 611.

[8] Lihat : Fathul Bari, VII : 512. Lahirkan Hadist ini menunjukkan adanya perbedaan jumlah luka. Namun, setelah dikompromikan bahwa selisihnya itu didasarkan pada jumlah luka karena anak panah.

[9] Shahihul Bukhari, II : 611.

[10] Shahihul Bukhari, II : 611.

[11] Lihat : Fathul Bari, VII : 513, 514; Zadul Ma’ad, II : 156

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s