Posted in Fikrul Islami

Ila Syabab Wa Ila Thalabati Khasah

(Ringkasan)

Risalah Ila Syabab Wa Ila Thalabati Khasah (Kepada Para Pemuda dam Secara Khusus Para Mahasiswa) ditulis oleh Hasan Al-Banna, Mursyid Aam Al-Ikhwa Al-Muslimun (IM), sekitar tahun 1940 – 1941.

Kandungan Risalah

  1. Ajakan kepada para pemuda untuk turut serta dalam proyek kebangkitan.
  2. Penegasan bahwa fikrah/gagasan yang harus menjadi dasar perjuangan dalam proyek kebangkitan itu adalah Islam.
  3. Penjelasan langkah-langkah perjuangan yang dilakukan IM.
  4. Berbagai jawaban dan penegasan tentang berbagai isu: syumuliyatul Islam, nasionalisme, tuduhan memecah persatuan/kesatuan bangsa, dan tuduhan sebagai kaki tangan asing).

Tanggung Jawab Pemuda dalam Kebangkitan

Dalam risalah ini Hasan Al-Banna menyebutkan bahwa‘awamilu an-najah (faktor-faktor kesuksesan) sebuah fikrah (gagasan/pemikiran) ada empat: al-iman (keyakinan), al-ikhlash (ikhlash), al-hamasah  (semangat), dan al-amal (amal/kerja).

Keempat hal tersebut tenyata adalah min khashaisis syabab (bagian dari karakteristik pemuda). Maka—dalam kebangkitan ini—pemuda harus menjadi: pilar kebangkitan, rahasia kekuatan, dan pengibar panji fikrah.

Pemuda yang tumbuh dalam situasi bangsa yang sejuk dan tenang—menurut Al-Banna—wajar bila aktivitasnya lebih banyak tertuju kepada diri sendiri daripada untuk umatnya. Namun pemuda yang tumbuh dalam suasana bangsa yang keras dan bergejolak, di mana bangsa itu sedang dikuasai oleh lawan, dan semua urusan diperbudak  oleh musuhnya, maka kewajibannya semakin banyak; besar tanggung jawabnya, berlipat hak umat yang harus ditunaikan, semakin berat amanat yang terpikul di pundaknya.

Ancaman Berbahaya

Namun, sebelum para pemuda terjun dalam proyek kebangkitan ini, mereka harus waspada terhadap ancaman yang cukup berbahaya. Di sekitar mereka ada ikhtilafu da’awat (beragam pertentangan seruan isme), ikhtilathu shaihat (campur baurnya suara/ide), ta’addudu manahij (berbilangnya manhaj), tabayunu khuthathi wa tharaaiqi (perbedaan strategi dan  metode), dan katsratul mutashaddina li-ttaza’ummi wal qiyadah (banyaknya orang yang berambisi menjadi pemimpin dan penguasa).

Fikrah Islam

Para pemuda harus menyadari, tidak ada fikrah yang benar kecuali satu saja, yaitu fikrah Islam. Maka kewajiban pertama bagi para pejuang di dalam proyek kebangkitan ini adalah menyampaikan kepada manusia tentang fikrah Islam ini.

Syiar Perjuangan Al-Ikhwan

Di dalam risalah ini Hasan Al-Banna menyebutkan syiar perjuangan IM, yaitu: Allahu ghayatuna (Allah tujuan kami), ar-rasuulu za’iimuna (Rasul pemimpin kami), al-qur’anu dustuuruna (Al-Qur’an undang-undang kami), al-jihaadu sabiluna (Jihad jalan kami), dan al-mautu fi sabilillahi asma amaaniina (Mati di jalan Allah adalah cita-cita kami yang tertinggi)

Hasan Al-Banna juga mengingatkan para pemuda tentang kemuliaan mereka sebagai khairu ummah, sebagaimana disebutkan dalam firman Allah Ta’ala,

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah.” (QS. Ali Imran, 3: 110)

Hasan Al-Banna berkata: “Hendaklah kalian yakin akan eksistensi kalian, mengetahui posisi kalian, percaya bahwa kalian adalah pewaris kekuasaan, meskipun musuh-musuh kalian menghendaki agar kalian tetap hina. Kalian adalah guru bagi dunia, meski pihak-pihak lain berusaha mengunggulinya dengan gebyar kehidupan dunia. Perbaharuilah iman, kemudian tentukan sasaran dan tujuan langkah kalian.”

Manhaj Al-Ikhwan Menuju Kebangkitan Ummat

Hasan Al-Banna menyebutkan langkah-langkah Ikhwan dalam proyek kebangkitan:

  1. Membentuk rijal (pribadi-pribadi) yang islami dalam pemikiran, aqidah, akhlak, ‘athifah (perasaan), amal, dan perilakunya.
  2. Membentuk al-baitul muslim (rumah tangga islami).
  3. Mewujudkan asy-sya’b muslim (bangsa yang muslim).
  4. Mewujudkan al-hukumah al-muslimah (pemerintahan Islam).
  5. Membina persatuan negeri-negeri muslim.
  6. Mengibarkan tinggi panji Allah di setiap negeri.
  7. Mendeklarasikan dakwah ke seluruh penjuru bumi, dan memaksa setiap penguasa diktator untuk tunduk kepadanya.

I’dad (persiapan)

Hal-hal yang harus dipersiapkan dalam proyek kebangkitan ini adalah:

  1. Iimaanan la yataza’za-u (keimanan yang tidak goyah)
  2. ‘Amalan La yatawaqqof (amal yang tidak henti)
  3. Tsiqatu bi-Llah La Tadh’uf (kepercayaan kepada Allah yang tidak melemah)
  4. Arwaahan as’ada ayyamiha yauma talqa-Llah syahiidatan fii sabilih (jiwa-jiwa yang rindu bertemu Allah dalam keadaan syahid di jalan-Nya).

Penjelasan Tentang Beberapa Isu

Dalam gerakan kebangkitan ini, sebagian orang menduga IM tidak ada bedanya dengan jama’ah darwis di mana para pengikutnya membatasi diri dalam masalah ibadah (shalat, puasa, zikir, dan tasbih). Padahal pemahaman IM tidaklah seperti itu, karena mereka memahami Islam sebagai sistem paripurna yang melingkupi seluruh aspek kehidupan. IM berusaha ihsan dalam shalat, tilawah, dan zikir namun tetap memperhatikan urusan dunia secara proporsional.

Sebagian orang juga menyangka IM apatis terhadap masalah nasionalisme. Hasan Al-Banna kemudian menegaskan bahwa kaum muslimin adalah orang-orang yang paling ikhlas berkorban bagi negara, mau berkkhidmat kepadanya, dan menghormati siapa saja yang mau berjuang dengan ikhlas dalam membelanya.

Hasan Al-Banna juga menyatakan bahwa asas nasionalisme Islam adalah akidah islamiah. Para penyeru nasionalisme berhenti hanya sebatas urusan negaranya saja, sedangkan kaum muslimin memperhatikan setiap jengkal tanah milik muslim dimana pun berada.

IM juga dituduh sebagai du’atu tafriqin ‘unsuriyyin baina thabaqaatil ummah (penyeru diskriminasi anggota masyarakat). Hasan Al-Banna membantah hal itu, dan menegaskan bahwa:

Pertama, Islam menyuruh umatnya untuk menghormati ikatan kemanusiaan sebagaimana firman Allah SWT dalam Al-Hujurat ayat 13,

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”

Kedua, Islam datang untuk mewujudkan rahmatan lil ‘alamin.

Ketiga, Islam melarang perbuatan tidak adil kepada siapa pun.

Keempat, Islam tidak melarang perbuatan baik kepada sesama meskipun berbeda agama,

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

“Allah tiada melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.” (QS. Al-Mumtahanah, 60: 8)

Kelima, Islam memerintahkan umatnya untuk bergaul dengan kafir dzimi secara baik.

Hasan Al-Banna kemudian menegaskan, “Namun demikian, kami tidak akan membeli kesatuan ini dengan iman kami, tidak akan melakukan tawar menawar dalam masalah aqidah untuk merealisasikannya, dan kami juga tidak akan mengorbankan kemaslahatan kaum muslimin demi terwujudnya kesatuan yang semu…”

*****

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s