Sebagai seorang muslim, sudah selayaknya kita menumbuhkan al-izzah, yakni kesadaran akan kehormatan, kemuliaan, dan kebanggaan diri sebagai manusia, sebagai seorang muslim, dan sebagai umat Islam.

Kehormatan, Kemuliaan, dan Kebanggaan Sebagai Al-Insan (Manusia)

Di pembahasan Haqiqatul Insan telah disebutkan bahwa kita telah dijadikan oleh Allah Ta’ala sebagai makhluk yang diberi kemuliaan (at-takrim) dan diberi kelebihan (at-tafdhil). Hal ini dijelaskan melalui firman-Nya,

وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَى كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا

“Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.” (QS. Al-Israa, 17: 70)

Allah Ta’ala telah memuliakan kita -anak cucu Adam- dengan raut muka yang indah, potongan yang serasi dan diberi akal agar dapat menerima petunjuk, berbudaya dan berpikir guna mencari keperluan hidup, mengelola kekayaan alam serta menciptakan alat pengangkut di darat, di lautan maupun di udara. Dan Allah Ta’ala telah memberikan rezeki yang baik-baik kepada kita, yang terdiri dari makanan yang didapat dari tumbuh-tumbuhan dan hewan. Allah Ta’ala telah melebihkan kita dengan kelebihan yang sempurna, dari kebanyakan makhluk yang lain yang diciptakan-Nya.

Kita pun telah dijadikan sebagai makhluk yang diberi kemampuan untuk ‘menundukkan’ alam (at-taskhir).

Allah Ta’ala berfirman,

اللَّهُ الَّذِي سَخَّرَ لَكُمُ الْبَحْرَ لِتَجْرِيَ الْفُلْكُ فِيهِ بِأَمْرِهِ وَلِتَبْتَغُوا مِنْ فَضْلِهِ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Allah-lah yang menundukkan lautan untukmu supaya kapal-kapal dapat berlayar padanya dengan seizin-Nya dan supaya kamu dapat mencari karunia-Nya dan mudah-mudahan kamu bersyukur.” (QS. Al-Jatsiyah, 45: 12)

Di ayat yang lain diterangkan bahwa Allah Ta’ala menjadikan bumi dan semua isinya untuk kita, manusia.

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا ثُمَّ اسْتَوَى إِلَى السَّمَاءِ فَسَوَّاهُنَّ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Dialah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu, dan Dia berkehendak menuju langit, lalu dijadikan-Nya tujuh langit. Dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.” (QS. Al-Baqarah, 2: 29)

Allah Ta’ala pun telah menjadikan bumi ini mudah bagi kita,

هُوَ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ ذَلُولًا فَامْشُوا فِي مَنَاكِبِهَا وَكُلُوا مِنْ رِزْقِهِ وَإِلَيْهِ النُّشُورُ

“Dialah Yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rezki-Nya. Dan hanya kepada-Nya-lah kamu (kembali setelah) dibangkitkan.” (Al-Mulk, 67: 15).

Kesadaran akan kehormatan, kemuliaan, dan kebanggan sebagai manusia pun harus tumbuh dalam diri karena kita adalah makhluk yang diberi amanah (al-amanah), yakni tugas-tugas agama; mengerjakan perintah dan menjauhi larangan, di mana jika dikerjakan kita akan mendapatkan pahala, dan jika ditinggalkan kita akan mendapatkan siksa.

Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَنْ يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنْسَانُ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا

“Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh.” (QS. Al-Ahzaab, 33: 72).

Jadi kesimpulannya, sebagai manusia kita harus menyadari al-izzatul insaniyyah (kehormatan, kemuliaan, dan kebanggaan) kemanusiaan kita.

*****

Kehormatan, Kemuliaan, dan Kebanggaan Sebagai Individu Muslim (Al-Fardul Muslim)

Kita adalah makhluk yang memiliki al-izzah, karena selain sebagai manusia kita juga adalah seorang muslim; yang memiliki al-aqidah (aqidah), yakni aqidah Islam yang diridhoi oleh Allah Ta’ala,

إِنَّ الدِّينَ عِنْدَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ

“Sesungguhnya agama (yang diridhai) disisi Allah hanyalah Islam…” (QS. Ali Imran, 3: 19)

وَمَنْ يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَنْ يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidak-lah akan diterima (agama itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.” (QS. Ali Imran, 3: 85)

Dengan aqidah yang benar inilah kita melakukan al-‘ibadah (ibadah) kepada Allah Ta’ala dengan tujuan dan harapan agar meraih at-taqwa (ketakwaan) sebagaimana difirmankan oleh-Nya,

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa…” (QS. Al-Baqarah, 2: 21)

Dengan ketakwaan itulah kita akan memperoleh kemuliaan,

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS. Al-Hujurat, 49: 13)

Oleh karena itu, sebagai seorang muslim hendaknya kita menyadari al-izzatul islamiyah (kehormatan, kemuliaan, dan kebanggaan) terhadap keislaman kita.

*****

Kehormatan, Kemuliaan, dan Kebanggaan Sebagai Al-Ummatul Islamiyah (Umat Islam)

Kita harus sadar akan kehormatan, kemuliaan, dan kebanggaan diri, karena kita telah menjadi bagian dari umat Islam yang memiliki al-iman (keimanan).

Allah Ta’ala berfirman,

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah.” (QS. Ali Imran, 3: 110)

Kita telah menjadi bagian dari orang-orang yang berupaya menetapi as-sidq (sikap benar dan jujur), menghindari kaum munafik yang selalu menutupi kemunafikan mereka dengan kata-kata dan perbuatan bohong serta alasan-alasan yang tidak benar.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَكُونُوا مَعَ الصَّادِقِينَ

“Hai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah, dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar.” (QS. At-Taubah, 9: 119)

Kita telah menjadi bagian umat yang senantiasa menumbuhkan at-tsiqah (percaya) kepada Allah Ta’ala. Tsiqah terhadap seluruh ketetapan-Nya, kebijaksanaan-Nya, rencana-rencana-Nya, pertolongan-Nya, dll. Dia berkuasa untuk mengatur secara mutlak dan berkuasa mewujudkan atau melenyapkan, berkuasa untuk menghidupkan dan mematikan menurut kehendak-Nya. Karena itu cukuplah Allah menjadi pemelihara dan Dialah yang mengurus dan menentukan urusan hamba-Nya.

وَلِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَكَفَى بِاللَّهِ وَكِيلًا

“Dan kepunyaan Allah-lah apa yang di langit dan apa yang di bumi. Cukuplah Allah sebagai Pemelihara.” (QS. An-Nisa, 4: 132)

Kita telah menjadi bagian dari kumpulan manusia yang meneguhkan al-wala’ (rasa cinta, kedekatan, tolong-menolong, loyalitas) hanya kepada Allah Ta’ala dan Rasul-Nya, serta kepada orang-orang beriman,

إِنَّمَا وَلِيُّكُمُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ وَالَّذِينَ آمَنُوا الَّذِينَ يُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَهُمْ رَاكِعُونَ

“Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang- orang yang beriman, yang mendirikan shalat dan menunaikan zakat, seraya mereka tunduk (kepada Allah).” (QS. Al-Maidah, 5: 55)

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

أَوْثَقُ عُرَى اْلإِيْمَانِ:الْمُوَالاَةُ فِي اللهِ، وَالْمُعَادَاةُ فِي اللهِ، وَالْحُبُّ فِي اللهِ، وَالبُغْضُ فِي اللهِ

“Ikatan iman yang paling kuat adalah loyalitas karena Allah dan permusuhan karena Allah, mencintai karena Allah dan membenci karena Allah.” (HR. Ath-Thabrany dalam Mu’jamul Kabir [no.11537], lihat Silsilah al-Ahaadits ash-Shahiihah [IV/306, no. 1728])

Kita telah menjadi bagian hamba-hamba Allah Ta’ala yang menjunjung tinggi at-tha’ah (ketaatan) kepada-Nya dan kepada Rasul-Nya, serta kepada ulil amri,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنْكُمْ فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

“Hai orang-orang yang beriman, ta’atilah Allah dan ta’atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” (QS. An-Nisa, 4: 59)

Kita telah menjadi bagian jama’ah manusia yang berupaya membangun al-iltizam (komitmen), menata al-harakah (gerakan), dan menyusun al-quwwah (kekuatan),

وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung.” (QS. Ali Imran, 3: 104)

Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِهِ صَفًّا كَأَنَّهُمْ بُنْيَانٌ مَرْصُوصٌ

“Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.” (QS. As-Shaf, 61: 4)

Maka, sebagai seorang muslim hendaknya kita menyadari al-izzatul jama’iyyah (kehormatan, kemuliaan, dan kebanggaan sebagai kelompok umat Islam).

*****

Kesadaran terhadap al-‘izzah ini harus kita bangun; sehingga umat Islam termotivasi untuk menjalankan amanahnya sebagai khalifah di muka bumi dan mewujudkan Islam sebagai rahmatan lil ‘alamin.

Wallahu A’lam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s